.

Selamat Berkunjung Ke . B L O G . B U K U . G A L E R I . I L M U . B L O G . B U K U . G A L E R I . I L M U .

May 25, 2009

Kisah Om - Satu dalam 1000


SATU BULAN TIGA BINTANG
Ummu Hani Abu Hassan
Novel Motivasi Remaja
ISBN 978-983-097-207-7
Tebal: 184 ms
Harga: RM15

Om hanya remaja yang lemah, ditinggal pergi oleh Ibu dalam usia yang mentah. Bagaimana dia mahu menggalas tanggungjawab membahagiakan Ayah? Bagaimana dia mahu menjadi ‘bulan’ di tengah tiga ‘bintang’ – Abang Saiful, Abang Safwan dan Abang Syamil?

Eka Norviyanti…gadis cantik dari seberang, berbudi pekerti dan pandai mengambil hati. Kehadirannya mengukuhkan semangat dalam diri. Hinggalah tersingkap motif sebenar Kak Eka muncul dalam keluarganya, yang bagai melumpuhkan segala sendi!
Diari Ibu menjadi sumber motivasi. Namun, diari itu juga menyimpan sesuatu yang sukar untuk Om akui.

Ketika Umairah Sakinah (Om) sedang meniti usia remaja (15 tahun), ibunya meninggal dunia akibat penyakit kanser. Om menggalas tanggungjawab membahagiakan ayah dan tiga orang abangnya. Dia berusaha menjadi gadis yang matang, penyabar dan rajin buat kerja rumah. Om dibantu neneknya untuk menyelesaikan masalah. Diari peninggalan ibunya juga sedikit sebanyak membentuk diri Om menjadi gadis yang kuat semangat.

Kedatangan pembantu rumah dari seberang bernama Eka Norviyanti makin mengukuhkan semangatnya. Kak Eka, gadis cantik dan berbudi pekerti, pandai mengambil hati Om sekeluarga.

Sebagai anak gadis yang cantik, Om juga tidak lepas menjadi buruan peminat misteri yang menghantar surat berbaur cinta kepadanya. Namun, kerana teringatkan nasihat ayahnya, Om tidak melayan surat tersebut. Kakak Eka juga banyak memberi nasihat kepada Om supaya pandai menjaga dirinya.

Hubungan Om dan Kak Eka menjadi renggang apabila Om mendapat tahu bahawa Kakak Eka datang ke rumahnya adalah untuk berkahwin dengan ayahnya. Om sangat sedih lalu mengadu kepada Ustazah Nuridah, guru kelas yang amat disayanginya.

Perasaan marahnya pada ayah dan Kakak Eka kendur apabila Om membaca semula diari ibunya. Kakak Eka rupanya dipinang oleh ibunya dahulu sebagai pengganti jika ibunya meninggal dunia. Om dan dua abangnya dapat menerima kehadiran Kakak Eka sebagai isteri kedua ayah mereka tetapi abang ketiganya, Safuan menolak.

Tragedi besar berlaku apabila Safuan yang hampir dilanggar kereta telah diselamatkan oleh Kakak Eka. Kak Eka pula yang dirempuh kereta dan tidak sedarkan diri.

Perasaan sedih menyelebungi keluarga Om apabila diberitahu Kak Eka meninggal dunia. Orang yang paling sedih adalah Safuan. Dia menangis dan menyesal kerana bersikap terburu-buru menolak hasrat ayatnya berkahwin dengan Kak Eka. Om yang mulai sayang kepada Kakak Eka berasa tertekan kerana terpaksa menghadapi kehilangan kedua selepas ibu. Abang sulungnya, Saiful dan abang keduanya, Syamil memujuk Om dan Safuan tabah menerima takdir.

Satu berita gembira muncul setelah ayah mereka dimaklumkan bahawa Kakak Eka tidak meninggal dunia sebaliknya orang lain yang mempunyai nama hampir serupa. Mereka sekeluarga bersyukur kepada Allah. Ayah dan Kakak Eka akhirnya berkahwin.

Om juga mendapat tahu peminat misterinya selama ini adalah rakan sekelasnya sendiri iaitu Husaini. Dia berkongsi rasa lucu dengan ibu barunya, Kak Eka.

Kakak Eka mengatakan bahawa Om ‘satu dalam seribu’ kerana Om amat berbeza dengan gadis-gadis remaja lain. Om berjaya ubah dirinya menjadi gadis yang matang, berakhlak-mulia, rajin belajar serta menyayangi orang lain.


No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...