.

Terima Kasih Kerana Mengunjungi . B L O G . B U K U . G A L E R I . I L M U . B L O G . B U K U . G A L E R I . I L M U .

Nov 15, 2010

Tuhan Itu sangat dekat dengan kita.

Tuhan Itu Dekat
Kategori : Tarbiah Rohani
Penulis: Ustaz Amaluddin Mohd Napiah

Tebal: 272 MS
Harga: RM22
Kod: GB0101


Sama seperti dua buku sebelumnya Bawa Hatimu Kepada Tuhan dan Lembutkanlah Hatimu, Tuhan Itu Dekat masih mengekalkan konsep dan tema yang sama iaitu mengajak pembaca mentauhidkan Allah Yang Esa.

Mengandungi 60 tazkirah pendek mengajak kita muhasabah diri dan taqarrub kepada Allah.

Bahasa dan gaya penyampaian yang mudah, tetapi padat dengan isi -- secara halus menyentuh naluri dan kalbu kita untuk merenung kelemahan diri, sekali gus mendorong kita untuk mendekat diri kepada-Nya!



PETIKAN BEBERAPA BAB:

Bab - Tundukkan Hatimu

Berdirinya Nabi SAW di dalam solat adalah sebuah manifestasi agung betapa dalamnya kesyukuran dan betapa tingginya pengabdian baginda kepada Allah SAW.

Bagaimana pula agaknya ruh qiyam kita di dalam solat kita?

Setelah bertahun-tahun kita berdiri mengadap Allah di dalam solat kita, sejauh manakah kualitinya? Sejauh manakah penghayatan dan tahap kesedaran kita saat berdiri mengadap Allah?

Saat BERDIRI hendak solat, ingatlah bahwa suatu hari kita juga akan 'berdiri' seperti ini di Padang Mahsyar. Bezanya di akhirat nanti semua manusia akan berdiri mengadap Allah tanpa pakaian, tanpa alas kaki, dan tiada berkhitan (Hadits diriwayatkan dari Ibnu Mas’ud, Aisyah, dll).

Perbandingan berdiri di dalam solat dengan berdiri di padang Mahsyar ialah kalau berdiri dalam solat cuma lima minit sahaja, sedangkan berdiri di Padang Mahsyar sana memerlukan waktu 50,000 tahun! Nisbah satu hari di akhirat adalah 1000 tahun di atas dunia.


Bab – Siapa Yang Kena?

Kita lihat siapa yang kena? Ramai yang sudah terkena sebenarnya. Susah betul nak elak. Kalau tak kuat iman, memang terkena punya. Saya sendiri pun antara orang yang dah terkena. Anda mungkin tidak kena.

Persoalannya, terkena apa?
Apa lagi, terkena panahan Iblislah. Beracun pula tu.

Aduhh...,Sekalipun anak panah yang menusuk tubuh telah pun dicabut dan dibuang jauh-jauh, namun kesan racun yang berbisa terus tersebar ke seluruh tubuh dan ke segala urat sendi.
Itulah matlamat sebenar syaitan. Pandangan mata (anak panah) itu hanyalah utusannya, namun racun berbisa yang ada pada anak panah (kesan pandangan mata) itulah tujuan terbesarnya.

Akibat pandangan (panahan berbisa) itu, fikiran mulalah bercelaru, tidak keruan, jiwa mula menggelisah, menyemai benih berahi dan mengaktifkan nafsu serakahnya.
Kesan racun panahan Iblis ini akan lebih cepat berkesan bilamana luntur rasa takut kepada Allah dan bilamana titik-titik hitam semakin menebal di dalam hati.

Bab – Tanda Kebahagiaan

Perhatikan! Andai ibadah tidak membuahkan adab dan akhlak, maka ada ‘masalah’ yang berlaku di dalam persembahan ibadat kita itu. Makin beribadat makin sombong, makin kuat berdengki, makin suka berbohong dan menipu, makin suka menyakitkan hati orang, makin suka bermusuh dan bersengketa.

Ingat, andai ibadat kita tidak menghasilkan adab dan mencetuskan akhlak mulia, maka kuantiti ibadat yang nampak menggunung itu tak lebih umpama buih di lautan sahaja. Memadai disentuh dengan lidi, lenyap dan hilanglah ia.

Justeru, andai semakin kita beribadat, namun semakin liar dan biadab pula adab, akhlak dan peribadi kita, maka satu Muhasabah kadar segera perlu dilakukan agar kita tidak terus-menerus menjadi ahli ibadah yang tertipu dengan kuantiti besar ibadah kita.

Bahagia atau tidaknya kehidupan seorang itu ada kaitan dengan ada atau tidaknya adab seseorang. Kebahagiaan hidup seseorang akan hilang dan lenyap bersama hilang adabnya bahkan orang-orang sekelilingnya pun akan turut hilang bahagia.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...