.

. . . A S S A L A M U A L A I K U M . W R M . W B T . . . . . . S E L A M A T . B E R K U N J U N G . K E . B L O G . B U K U . G A L E R I . I L M U . . .

Sep 12, 2013

Bukan Sekadar Novel Air Mata

Ustazah Isfadiah Mohd Dasuki (rancangan Assalamualaikum, TV AlHijrah) menitiskan air mata sewaktu menyemak novel ini. Beliau diserahi manuskrip novel ini oleh penulisnya untuk proses tashih, sebelum naskhah itu sampai ke tangan editor.

Puan Zarina Mohd Yasin yang diberi tanggungjawab menyunting novel ini, mengaku beberapa kali menangis sewaktu proses menyuntingnya.

Malah penulis novel ini sendiri, Bonda Nor, membuat pengakuan di FB, "... sejujurnya, saya sendiri turut teresak-esak sewaktu menaip beberapa bab di dalam novel ini."

Saya Tunggu Awak adalah karya pendatang baharu, Bonda Nor. Kekuatan novel ini bukan hanya kerana ia sebuah 'novel air mata'. Kekuatan novel ini adalah pada garapannya yang sedap dibaca, membuai perasaan dan dalam masa yang sama sangat menginsafkan, memberi pencerahan dan mengajak kepada Tuhan.

Novel setebal 640 halaman dan dijual dengan harga RM24 ini, adalah satu lagi novel dakwah yang mesti dibaca dan sangat berpotensi menjadi bestseller.

Sep 2, 2013

Andalusia, Here We Come!

Bakal Terbit!

Klik di sini

1. Judul: Andalusia, Here We Come!
2. Penulis: LISA NURISHA
3. Tebal: 160 ms
4. ISBN: 978-983-097-392-0
5. Kod: GB0262
6. Harga: RM 10.00
7. Sinopsis:

Alisa dan Alya seperti tidak percaya apabila Encik Emir, bapa mereka mendapat peluang ke Andalusia, Sepanyol dan ingin membawa satu keluarga bersama. Encik Emir perlu ke sana untuk membuat kajian mengenai seni bina kerajaan Islam yang berkuasa di Andalusia selama 800 tahun. Dua lagi kawan Encik Emir turut serta dalam rombongan ini.

Sebelum ke Sepanyol lagi, Alisa dan Alya sudah mendapat rakan baru, Imran, adik kepada kawan Encik Emir yang akan bersama-sama mereka sepanjang di sana. Masa yang ada digunakan untuk belajar serba sedikit bahasa Spanish untuk memudahkan urusan.

Perjalanan hampir sepuluh hari digunakan sepenuhnya untuk melawat tinggalan-tinggalan kerajaan Islam Andalus di Granada, Cordoba, Seville dan Malaga. Dalam pada gembira melancong, Alisa dan Alya masing-masing didatangi ‘manusia’ zaman dahulu yang memberikan syarahan percuma kepada mereka.

Alisa dikunjungi wanita tua yang berkongsi duka penyerahan Andalusia kepada Raja Ferdinand dan Ratu Isabel di La Alhambra. Pada masa yang lain, Alya pula didatangi jelmaan Panglima Tariq yang menceritakan bagaimana tenteranya menawan kota itu. Akhirnya di Seville, mereka berdua disapa Al-Idrisi, ilmuan gemilang zaman dahulu.

Adakah Alya dan Alisa sekadar bermimpi? Atau ini semua adalah peringatan kepada mereka?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...