.

Terima Kasih Kerana Mengunjungi . B L O G . B U K U . G A L E R I . I L M U . B L O G . B U K U . G A L E R I . I L M U .

Nov 13, 2013

Revolusi

1. Judul: Revolusi
2. Penulis: Pahrol Mohamad Juoi
3. Tebal: 224 ms
4. ISBN: 978-983-097-458-3
5. Kod: GB0250
6. Harga: RM 15.00
7. Sinopsis: 


Antologi cerpen Revolusi ini ditulis dengan misi ‘memanusiakan’ manusia. Apakah ada manusia yang bukan manusia? Ya, ada. Bukan pada rupa, tetapi pada jiwa.

   Apabila buta mata hati (kerana meminggirkan agama), manusia akan menjadi lebih hina daripada haiwan. Kerakusannya, bukan sahaja menghancurkan orang lain tetapi turut menghancurkan dirinya sendiri. Ketika itu kebijaksanaan akal akan didominasi oleh kerakusan hawa nafsu. Maka berlakulah keruntuhan spiritual di tengah pembangunan material. Inilah zaman jahiliah kedua yang mengekalkan ciri-ciri dalaman persis jahiliah yang pertama.

   Tidak kira setinggi mana ilmu, sebanyak mana harta atau sebesar mana kuasa ... tanpa berpegang kepada prinsip Islam yang syumul, umat Islam sendiri akan menjadi hamba kepada fahaman sekular. Inilah fahaman yang ‘diperangi’ oleh cerpen-cerpen dalam antologi ini. Ia memaparkan bagaimana ulama berfikiran sekular rela menjahanamkan agama atas nama agama. Mereka gadaikan prinsip teras dan nilai asas Islam atas alasan toleransi dan bersifat sederhana.

   Buku ini juga membuka tembelang umara berfikiran sekular, yang tega merosakkan masyarakat dengan muslihat untuk membela bangsa dan negara. Ironinya, mereka membaham isi, orang lain hanya mengutip sisanya. Manakala si jahil yang sekular pula akan terus jadi Pak Turut yang rela diperkuda oleh umpan hedonisme untuk terus bersuka ria dengan menggadaikan agama.

   Namun, kita tidak rela umat terus dijajah minda dan jiwanya. Sudah sampai masanya kita bangun dengan penuh kesedaran untuk mencantas belenggu jahiliah dalam jiwa dan fikrah masyarakat. Walaupun kebangkitan Islam ini pasti ada hambatan dan halangannya, kebenaran tidak akan dapat selamanya disekat. Ia umpama akar pokok yang mampu menembusi tanah dengan gerakannya yang lemah lembut penuh istiqamah. Atau ia umpama aliran air yang mampu melekukkan batu kerana sifatnya yang tegar dan sabar.

   Antologi cerpen Revolusi ini memaparkan arus yang terpaksa dihadapi oleh pejuang Islam sepanjang zaman. Arus itu sama ada dalam bentuk sistem yang telah lama bertapak kukuh atau individu dominan yang menjadi pendukung sistem tersebut. Cerpen-cerpen dalam antologi ini polos dan telus sahaja sifatnya. Mungkin nilai estetikanya tidak seberapa. Namun sifat terus-terang dan vokalnya itulah yang lebih perlu dicermati dan diamati.

   Mesejnya jelas yakni ingin membawa pembaca untuk merentasi sempadan-sempadan kuasa, harta dan kekuatan yang sering dieksploitasi dan dimanipulasi untuk menyekat kebenaran. Untuk itu kita perlu bermujahadah – berhempas melawan hawa nafsu dan tipuan syaitan yang sangat mengajak kepada kejahatan. Musuh batin itu yang lebih berbahaya daripada musuh lahir. Betapa ramai pejuang Islam yang kecundang, bukan kerana pukulan musuh dari luar, tetapi rebah akibat lemah berperang dengan keinginan hawa nafsu sendiri!

Nov 4, 2013

Tip Penulis - Merutinkan Bangun Malam Untuk Menulis

 Dalam satu perkongsiannya di Page FB 'Saya Tunggu Awak', Bonda Nor menulis antara ayat-ayat akhirnya, "Untuk yang berhajat menulis, mintalah ilham dan idea dari Allah. Hanya Dia yang berkuasa menunaikan segala permintaan kita sebagai hamba-Nya."

Pendatang baharu dunia novel itu berkongsi pengalaman beliau menghasilkan manuskrip Saya Tunggu Awak, novel setebal 640 halaman yang saya yakin bakal memberi impak dan fenomena tersendiri kepada dunia novel tanah air, khususnya untuk para penggemar karya dakwah.

Ayat-ayat Bonda Nor itu, dan perkongsiannya mengenai amalan bangkit pukul tiga pagi untuk menulis novel, mengingatkan saya kepada kata-kata Prof Muhd Kamil Ibrahim (Anekdot Madinah, Bersyukur Saat Diuji) pada hari terakhir sebelum beliau berangkat pulang ke Madinah pada akhir Ogos lalu, selepas 'road tour' seluruh Malaysia. Waktu itu kami sama-sama menikmati jamuan raya di kediaman Dato' Zaini, salah seorang pensyarah Universiti MKI yang juga salah seorang penulis buku Ilmu Kehidupan: Ringkas Tapi Signifikan. Kata Prof Kamil, "Kalau saya nak buat kursus penulisan, saya akan tekankan supaya penulis bangun pukul tiga pagi dan minta idea menulis daripada Allah."

Penulis yang berhajat untuk menghasilkan karya dakwah, yang menulis untuk mengajak orang kepada Allah, atau ringkasnya berdakwah melalui penulisan, lebih patut meminta idea daripada Allah. Malah sangat patut dia mengusahakan datangnya rahmat dan keberkatan daripada Allah. Tentu pelik jika kita tidak meminta pertolongan Allah dalam berbuat sesuatu untuk dan kerana-Nya. Tentu janggal jika kita tidak mengharapkan limpahan rahmat dan keberkatan daripada Allah dalam mengajak diri dan orang lain kepada-Nya. Dalam banyak-banyak amalan yang boleh mengundang rahmat dan keberkatan daripada Allah, khususnya dalam menulis, bangun malam adalah antara yang paling utama kerana itulah waktu yang suasananya paling syahdu untuk meminta kepada-Nya dan waktu Allah sangat berkenan memenuhi permintaan seorang hamba.

"Biasanya selepas Isyak saya sudah tidur," tulis Bonda Nor, nama pena bagi Puan Norli, "dan terjaga semula untuk mula menghadap komputer pada jam 3 pagi... Alhamdulillah, dalam tempoh lebih kurang 3 bulan, saya selesai menyiapkan jalan ceritanya secara keseluruhan."

Amalan bangun malam untuk menulis, dan tentunya untuk sujud, bermunajat dan memohon kepada Allah, patut menjadi amalan penulis yang mahu serius menyampaikan dan menyebarkan kebaikan kerana Allah. Kalau ada satu disiplin yang penulis patut jadikan rutin, khususnya sewaktu menghasilkan karya, ia adalah rutin bangun malam untuk menulis.

Saya sendiri masih bermujahadah untuk merutinkan bangun malam ini. Cuma berdasarkan sedikit pengalaman berkarya secara bermusim, antaranya sewaktu giat menulis skrip sitkom untuk televisyen satu ketika dulu, saya boleh katakan, sangat besarnya manfaatnya apabila penulis dapat mewajibkan dirinya bangun malam untuk menulis.

Kredit artikel : Zakaria Sungib










Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...