.

Selamat Berkunjung Ke . B L O G . B U K U . G A L E R I . I L M U . B L O G . B U K U . G A L E R I . I L M U .

Apr 24, 2013

6 Soalan Bersama Ustaz Hamizul Abdul Hamid

Klik di sini
1. Assalamualaikum. Pada hari ini sesi Bicara Buku bersama dengan penulis USTAZ HAMIZUL BIN ABDUL HAMID dengan karya terbaharunya DIARI SEORANG AMIL. Pada hari ini beliau akan berkongsi tip-tip penulisan dan pengalaman beliau sebagai penulis.
2. Soalan pertama, apakah ciri-ciri yang perlu dipunyai sebagai seorang penulis? Adakah semata-mata konsisten menulis sahaja?
1. MEMBACA, MEMBACA, MEMBACA, MEMBACA DAN MENULIS.
2. MENGEMBARA JUGA MENAJAMKAN DAYA PENULISAN.
3. Soalan kedua, apakah dorongan utama semasa menulis sehingga karya pertama berjaya diterbitkan sehinggalah karya yang ada sekarang?
MAHU BERKONGSI, MEMBERI ATAU BERBAHAGI ILMU DAN PENGALAMAN DENGAN PEMBACA. TIDAK RAMAI ORANG TAHU TENTANG PERJALANAN HIDUP DAN TUGAS SEORANG TOK AMIL. IA SESUATU YANG UNIK.
4. Bercerita mengenai kejayaan, banyak pembaca mahu tahu apakah teknik dan strategi supaya menghasilkan karya mereka sendiri. Apakah caranya supaya seseorang penulis boleh terus menghasilkan karyanya?
1. TULISLAH SESUATU YANG KITA TAHU, YANG KITA ARIF DAN SESUATU YANG ORANG LAIN NAK TAHU.
2. BILA MULA, KONSISTEN, TAK PERLU PAKSA, TAPI KONSISTEN, SEMUKA SEHARI PUN OK, SETAHUN DAH ADA 365 MUKA, DAH SIAP SATU BUKU.
3. BERGAUL ATAU BERDAMPING DENGAN ORANG YANG BOLEH BERI AURA MENULIS, MISALNYA RAJIN KE PENERBIT, HADIRI PROGRAM BEDAH BUKU, SEMINAR PENCINTA BUKU DAN SEBAGAINYA.
4. WUJUDKAN SUASANA BUKU DAN BUDAYA MENULIS DI RUMAH ATAU PEJABAT.
5. SEMAI RASA CEMBURU DENGAN KEJAYAAN PENULIS LAIN.
5. Pada pandangan Ustaz adakah bahan bacaan dan rujukan itu penting untuk menghasilkan buku. Bagaimana pula memanfaatkan bahan bacaan dan rujukan ini supaya dapat dibuat buku?
1. BUKU ILMIAH AMAT MEMERLUKAN BAHAN RUJUKAN.
2. PENULISAN FIKTIF MASIH PERLU RUJUKAN, TERGANTUNG TAJUK ATAU KANDUNGAN.
6. Soalan terakhir, boleh kongsikan 4 prinsip semasa berkarya?
1. MULAKAN LANGKAH PERTAMA DAHULU.
2. KONSISTEN.
3. SUASANA.
4. MOTIVASI.





Apr 22, 2013

Wawancara ekslusif bersama penulis Galeri Ilmu Ustaz Mohamad Zaki Abdul Halim

Jumpa beliau di sini
1.     Assalamualaikum. Pada hari ini sesi Bicara Buku bersama dengan penulis buku Dhuyufur- Rahman (Tetamu Allah) Ustaz Mohamad Zaki Abdul Halim . Pada hari ini beliau akan berkongsi tip-tip penulisan dan pengalaman beliau sebagai penulis. Terima kasih kepada Ustaz Zaki kerana meluangkan masa pada hari ini. Kita mulakan dengan sesi perkenalan dahulu.(perkenalkan diri serba ringkas, nama , latarbelakang)


-        Saya Mohamad Zaki Bin Hj Abdul Halim, sekarang bertugas di Jabatan Hal Ehwal Agama Islam Pulau Pinang sebagai Pegawai Tadbir dan Imam Utama di Masjid Daerah Seberang Perai Selatan. Saya juga terlibat sebagai penceramah dan pembimbing Ibadah Haji dan Umrah hampir 10 tahun.

-        Merupakan graduan lulusan dari Universiti Al-Azhar Cairo, Egypt dalam bidang Usuluddin dan Dakwah pengkhususan Tafsir. Saya juga sering mendampingi para ulama' di bumi anbia untuk mendapatkan ilmu serta tarbiah, antara guru mursyid saya ialah al-habib Sheikh Yusouf Mahyuddin al-Hasani. Saya berasal dari Pulau Pinang dan alhamdulillah, setakat ini telah mempunyai 6 orang cahayamata.

2.      Soalan pertama, apakah ciri-ciri yang perlu dipunyai sebagai seorang penulis? Adakah semata-mata konsisten menulis sahaja?

-        Bagi seorang penulis, perkara yang paling utama hendaklah dia memiliki ilmu dan peka dengan suasana. Seorang penulis juga adalah seorang pendakwah. Sifat dan ciri-ciri terbaik yang perlu ada dalam diri seorang penulis ialah dengan memiliki sifat dai'e, mengajak manusia melakukan kebaikan dan mencegah manusia daripada melakukan kemungkaran. Namun janganlah pula dia melupakan dirinya untuk beramal dan melakukan apa yang telah diperkatakannya. Disamping itu seorang penulis hendaklah mempamerkan akhlak yang baik lagi terpuji serta ikhlas mencari keredhaan Allah dalam usaha dakwahnya.

3.      Soalan kedua, apakah dorongan utama Ustaz Zaki semasa menulis sehingga karya pertama berjaya diterbitkan?

-        Bagi saya dorongan yang paling utama sehingga terdorong untuk saya memulakan tulisan pertama ialah konsep “amal jariah”. Dengan menulis kita boleh mewariskan ilmu dan pengalaman sebagai pengajaran kepada masyarakat untuk dijadikan pedoman dan pendorong bagi melakukan kebaikan. Ilmu dan nasihat yang tertulis akan kekal dan dapat diwariskan dari satu generasi ke satu generasi yang lain, insya Allah hingga ke hari akhirat. Moga dengan buku-buku yang terhasil dan dapat diamalkan pula oleh para pembaca akan menjadi amal jariah yang berpanjangan hingga ke akhirat nanti.

4.      Bercerita mengenai kejayaan, banyak pembaca mahu tahu apakah teknik dan strategi supaya menghasilkan karya mereka sendiri. Apakah caranya supaya seseorang penulis boleh terus menghasilkan karyanya? 

-        Saya juga banyak belajar daripada para penulis yang lebih berpengalaman. Perkara utama ialah kemahuan sendiri dan kesedaran yang perlu dipupuk selalu supaya semangat untuk terus menulis tidak hilang. Kita perlu jadikan kerja menulis ini sebagai suatu keperluan bagi mengasah ilmu dan kemahiran untuk memahami sesuatu perkara. Sebelum menulis kita perlu terlebih dahulu mengkaji dan banyak membaca. Namun tidak dinafikan teknik untuk menulis dan memulakan penulisan haruslah dipelajari supaya ia tidak mematikan semangat untuk menulis di tengah jalan.

-        Trend pembaca hari ini mereka lebih berminat kepada bahan bacaan yang tidak terlalu berat untuk difahami. Bagi saya sendiri, saya lebih suka membaca bahan bacaan ilmiah yang santai penghuraiannya. Serius tetapi mudah difahami melalui olahan secara penceritaan yang dapat digambarkan dalam kehidupan seharian. Kaedah ini lebih praktikal. Sebab itu dalam karya pertama dan kedua, saya memilih untuk menulis apa yang lebih dapat saya kuasai mengenai ilmunya iaitu persoalan ibadah haji dan umrah yang diterapkan melalui pengalaman dan pemerhatian serta penghayatan. Dengan itu gaya penulisan saya akan lebih dekat dengan hati pembaca. Melalui pengalaman penulisan yang kita telah mahir dari segi perbahasannya, kita akan lebih bersemangat untuk meneroka dan menulis dalam bidang lain pula.

5.      Pada pandangan Ustaz Zaki adakah bahan bacaan dan rujukan itu penting untuk menghasilkan buku. Bagaimana pula memanfaatkan bahan bacaan dan rujukan ini supaya dapat dibuat buku?

- Ya! Bahan bacaan dan rujukan sememangnya amat penting untuk menghasilkan sesebuah buku. Malah kalau sesuatu isu itu besar, dengan bahan-bahan rujukan tadi kita boleh melebarkan lagi huraian dan menghasilkan beberapa buah buku dengan skop perbincangan yang berbeza. Keduanya, bahan bacaan dan rujukan sebenarnya banyak membantu untuk kita menghasilkan karya-karya yang lebih bermutu apabila kita berjaya mengarap bahan-bahan tadi mengikut kesesuaian dan kehendak semasa.

6.      Soalan terakhir, boleh kongsikan 4 prinsip Ustaz Zaki semasa berkarya?

a. Menulis adalah ibadah dan amal jariah untuk kita di akhirat.
b. Sebaik-baik manusia adalah mereka yang dapat memberi manfaat kepada orang lain. Dengan menulis kita mampu memanfaatkan ilmu untuk dikongsi dan diamalkan bersama.
c. Ilmu adalah hak Allah, untuk menulis kita perlu banyak memohon petunjuk daripada Allah agar apa yang ditulis menepati kehendak Allah dan keredhaanNya.
d. Jujur dengan apa yang kita tulis dan perkatakan.

7.      Ceritakan sedikit tentang karya Ustaz Zaki ini di PBAKL 2013.

- Buku Dhuyufurrahman adalah karya saya yang kedua dengan Galeri Ilmu. Ilham untuk menulis buku ini tercetus dan terhasil daripada semangat haji yang saya miliki dan terus dibajai. Disamping berkongsi rasa dan idea bersama para sahabat yang lain, yang sama-sama diberi peluang untuk menyantuni para dhuyufurrahman dan menjadi tetamuNya. Nikmat berbakti dan menyantuni dhuyufurrahman amat berharga dan sukur untuk diterjemahkan dengan kata-kata. Namun sebagai menghargai dan mensyukurinya, apa yang mampu kami berikan hanyalah dalam bentuk perkongsian pengalaman, pandangan dan catatan serta ilmu berkaitan ibadat haji dan umrah sebagai pedoman yang berguna untuk dimanfaatkan bersama. Matlamat utama daripada usaha ini adalah diharapkan para dhuyufurrahman ataupun tetamu Allah beroleh faedah yang maksima dari sudut ilmu, kefahaman dan tarbiah serta mampu mencapai kedudukan yang terbaik di sisi Allah SWT iaitu haji Mabrur. Haji Mabrur tiada ganjaran yang lebih istimewa melainkan syurga!

Buku ini akan cuba mengupas dan memperjelaskan keadaan serta usaha yang sepatutnya dilaksanakan oleh seseorang yang berhasrat untuk melayakkan dirinya dijemput sebagai tetamu Allah yang istimewa. Ia juga sebagai menu muhasabah untuk mereka yang pernah bergelar tetamu Allah.

Fahamilah, ‘rasa istimewa’ pada ibadah haji dan umrah bukanlah pada fasiliti dan layanan yang diterima, tetapi istimewa itu lahir dari ‘perasaan’ menghargai dan dihargai, mencintai dan dicintai, mengharap dan diambil peduli, sesuatu yang hanya akan dapat dihayati dan dirasai oleh mereka yang telah melayakkan dirinya sebagai tetamu yang istimewa lagi terpilih. Siapa mereka? Adakah kita? Tetapi layakkah kita? Bagaimanakah untuk kita mendapatkannya? Semuanya akan terjawab dalam buku kecil ini, insya-Allah.




Apr 19, 2013

Rahsia Menjemput Rahmat

JUDUL: Rahsia Menjemput Rahmat
PENULIS: Harlis Kurniawan
ISBN: 978-983-097-469-9
KOD: GB0294
HARGA: RM19 /RM21
TEBAL: 296 ms




SINOPSIS:

Nikmat Allah kepada manusia sangat banyak. Satu daripadanya adalah menanam rasa belas kasih (rahmat) ke dalam hati mereka. 

Namun rasa belas kasih dalam hati manusia tidak sentiasa ada, kerana perasaan itu berkait rapat dengan iman yang adakalanya turun naik. Malanglah orang yang dicabut rasa belas kasih dari hatinya. 

Walaupun demikian, selagi tubuh masih bernafas, kita tetap berpeluang meraih rahmat daripada Allah. Kita tidak boleh berputus asa dalam mengharapkan rahmat Allah kerana rahmat Allah itu meliputi setiap makhluk-Nya.


Buku ini memandu kita bagaimana untuk menjemput rahmat agar kita sentiasa tergolong dalam insan yang sentiasa bernaung dalam rahmat dan hidayah-Nya.

Apr 18, 2013

6 Soalan Bersama Syed Alwi



Klik di sini
1. Perkenalkan nama saya Alwi Alatas atau biasa dipanggil juga Syed Alwi Alatas. Saya berasal dari Jakarta, Indonesia, dan sejak tahun 2004 menetap di Kuala Lumpur untuk melanjutkan studi di bidang Sejarah. Saya telah menulis buku sejak tahun 2001 dan hingga sekarang ini telah menerbitkan lebih dari 20 buah buku. Empat buku terakhir saya alhamdulillah terbit di Malaysia, tiga di antaranya diterbitkan oleh Galeri Ilmu, semuanya merupakan buku-buku motivasi atau tarbiyah rohani.

2. Untuk menjadi seorang penulis diperlukan data/ maklumat, idea, serta kemampuan untuk menuliskannya. Data kita dapatkan dari buku bacaan, dari media (akhbar, radio, TV, internet), dari apa yang kita tengok dan dengar di sekitar kita, dan dari beberapa sumber lainnya. Idea adalah kemampuan kreatif kita untuk menghubungkan, menyusun, memberi makna, dan menafsirkan data-data yang ada tadi. Dan kedua hal itu pada akhirnya perlu dituangkan dalam bentuk kata-kata yang mudah dipahami oleh pembaca. Yang terakhir ini kita sebut dengan keterampilan menulis. Tanpa data yang cukup, sebuah tulisan menjadi kurang kadar pengetahuannya. Tanpa idea yang bagus, tulisan menjadi kurang menarik dan kurang berkesan. Dan tanpa kemampuan menulis yang baik, maka data dan idea yang hebat menjadi tidak ‘bersuara’, tidak memberi pemahaman yang semestinya kepada pembaca. Konsisten dalam menulis boleh membantu meningkatkan keterampilan menulis. Tetapi ini tidak cukup. Agar terpenuhi unsur yang lain, seorang penulis juga perlu konsisten membaca dan menghimpun data serta konsisten mengembangkan idea. Dengan ini semua insya Allah dia boleh menjadi seorang penulis hebat.

3. Saya tidak pernah bercita-cita menjadi seorang penulis. Namun, sejak kecil saya sangat suka membaca. Uang saya ketika itu selalu habis untuk membeli buku sehingga saya kadang “kena marah” oleh ibu saya (kerana uang selalu habis untuk buku). Banyak membaca rupanya telah membantu saya mendapatkan banyak maklumat/ data, membantu mengembangkan idea, serta membantu juga dalam mengenali banyak perkataan dan gaya penulisan yang ada. Kebiasaan ini yang pada akhirnya mendorong saya untuk menulis. Ketika muncul idea, muncul pula dorongan untuk menuliskannya. Pada awalnya, saya tuliskan dalam buku catatan sahaja, bukan untuk diterbitkan. Namun, begitu ada kesempatan, saya pun mencoba menulis buku dan memberikannya kepada penerbit. Selepas buku pertama terbit pada tahun 2001, maka dorongan untuk menulis dan menerbitkan buku pun semakin besar, hingga sekarang ini.

4. Nasihat saya, banyak-banyaklah membaca buku. Belajarlah dari para penulis yang telah berhasil. Selepas itu mulailah menulis. Jangan menganggap diri sendiri tak boleh menulis atau tiada kemampuan dalam menulis. Kemudian kenali juga kekuatan dan kelemahan sendiri dalam menulis. Gunakan kekuatan dengan baik dan perbaiki kelemahan yang ada. Agar kita boleh terus menulis, berusahalah membuat buku yang bagus (ini boleh didapat dengan berlatih dan menambah pengalaman dalam menulis) serta kenali apa yang disukai oleh para pembaca. Dengan begitu, insya Allah buku kita akan selalu ditunggu oleh orang ramai.

5. Bahan bacaan dan rujukan sangat penting untuk menghasilkan buku, walaupun kadarnya berbeda-beda untuk setiap jenis buku. Kalau yang ditulis buku akademik tentu rujukannya sangat banyak. Tapi kalau yang ditulis buku popular, maka sedikit rujukan pun tidak mengapa. Namun, rujukan tetap diperlukan, walaupun mungkin tidak disebutkan di dalam buku. Mungkin ada juga buku yang tidak memerlukan buku rujukan, misalnya sahaja buku travelog atau biografi. Namun kalau jenis tulisan ini dilengkapi dengan buku rujukan yang sesuai, tentu kualitasnya menjadi lebih bagus.

Cara memanfaatkan bahan bacaan? Seperti telah disebutkan sebelumnya, setidaknya kita boleh memanfaatkan tiga hal dalam buku bacaan itu. Pertama kita boleh mendapatkan maklumat/ data untuk digunakan dalam tulisan kita. Kedua kita boleh mendapatkan inspirasi dan idea daripadanya. Ketiga, jika gaya tulisannya bagus, maka kita pun boleh mempelajari teknik penulisan yang ada di dalam bahan bacaan itu.

6. Prinsip pertama, saya tidak mahu menuliskan sesuatu yang bertentangan dengan Islam. Bahkan saya berharap semua buku saya boleh mendekatkan pembaca kepada Islam. Prinsip kedua, berusaha memberikan kemudahan bagi pembaca. Maksudnya, saya akan selalu berusaha menggunakan kata-kata dan kalimat yang mudah difahami oleh pembaca, sehingga mereka boleh menikmati bacaannya. Prinsip ketiga, tulisan itu perlu mengandungi pengetahuan atau sesuatu yang boleh mendorong pembaca melakukan kebaikan. Saya tak ingin menulis sebuah buku sekedar untuk dinikmati dan memberikan hiburan pada pembaca. Saya berharap, selepas membaca buku-buku saya, pembaca mendapatkan sesuatu yang bermanfaat berupa pengetahuan ataupun motivasi untuk beramal. Keempat, menulis dari hati. Ini satu prinsip yang penting dan selalu saya usahakan. Apa yang keluar dari hati tentu akan lebih mudah masuk ke dalam hati pembaca. Jujur pada diri sendiri, jangan berpura-pura, dan sampaikan apa yang kita rasakan. Insya Allah pembaca akan lebih mudah menerima apa yang disampaikan penulis.

7. Dalam kesempatan ini saya menjemput Tuan dan Puan untuk hadir ke gerai Galeri Ilmu di PBAKL 2013. Ada banyak buku-buku bagus karya para penulis hebat yang boleh didapatkan pada pesta buku ini. Dapatkan juga buku terbaru saya, Bersyukurlah Kerana-Nya (2013), juga buku-buku sebelumnya, iaitu Senyumlah, apa pun masalahmu Ia pasti akan berlalu (2011) dan buku Mudahkan, Jangan Susahkan  (2012). Ramai sudah pembaca-pembaca yang membeli buku-buku ini dan mereka merasakan manfaat di dalamnya. Mudah-mudahan anda pun merasakan hal yang sama selepas membacanya.




Apr 15, 2013

Wawancara Ekslusif Bersama Tuan Web Sutera



 Pada kali ini kami membawakan seorang penulis yang sentiasa aktif menulis dan mempunyai cara tersendiri dalam berkarya. Tuan Web Sutera yang merupakan seorang pemilik bisnes katering menjawab soalan ekslusif tentang karya terbaharu beliau.

1.       Assalamualaikum. Pada hari ini sesi Bicara Buku bersama dengan penulis buku Macedonia- Alexander Agung Hijab Raja Zulkarnain, Berfikir Gaya Champion dan terbaharu Konstantinopel Kibaran Panji-Panji Al-Fateh. Pada hari ini beliau akan berkongsi tip-tip penulisan dan pengalaman beliau sebagai penulis. Terima kasih kepada tuan/puan/cik kerana meluangkan masa pada hari ini. Kita mulakan dengan sesi perkenalan dahulu.(perkenalkan diri serba ringkas, nama , latarbelakang)


Apr 14, 2013

Simfoni Cinta

Judul: Simfoni Cinta
Penulis: Hilal Asyraf
Tebal: 504 ms
ISBN: 978-983-097-478-1
Kod: GB0276
Harga: RM23.00/RM25.00


Sinopsis:

Cinta.

Ya. Itu temanya Kumpulan Cerpen ini. Ini kali pertama sebenarnya Hilal menulis sebuah buku yang fokusnya adalah Cinta. 

Selama ini, Cinta hanya menjadi 'sub' kepada Novel, Kumpulan Cerpen dan perbincangan-perbincangan dalam Buku Motivasi Hilal, tetapi kali ini, memang Cinta adalah fokusnya. 

Hilal melihat bahawa hakikat Cinta hari ini telah dikotorkan dengan pelbagai pandangan. Rata-rata kita, mengambil istilah cinta dan cara pengamalannya daripada barat. Maka jadilah Cinta itu terperusuk dalam penjara hubungan lelaki dan perempuan semata-mata, dan dilaksanakan dalam keadaan tidak memenuhi perintah-Nya.

Maka di sinilah Hilal datangkan Simfoni Cinta. Untuk meluaskan lagi definisi Cinta. Untuk menunjukkan betapa indahnya Cinta. Betapa kita perlu menghargai Cinta. Apakah asas Cinta. Dan apakah hakikat Cinta yang sebenarnya.


Bagi yang selama ini mengikuti Hilal, anda pasti akan lebih terhibur dengan Kumpulan Cerpen Simfoni Cinta ini kerana banyak watak daripada novel-novel Hilal yang sebelum ini muncul di sini.

Apr 12, 2013

Temubual Ekslusif Bersama Tuan Khairi Tajudin Sempena PBAKL 2013


Ceritakan mengenai latar belakang diri anda.
 
Tuan Khairi Tajudin - 'Ikhlaskan niat'.
Nama penuh saya Mohd Khairy bin Tajudin. Saya dilahirkan pada 2 September 1983 di Hospital Besar Alor Setar, Kedah. Maknanya, sekarang saya sudah berumur 30 tahun. Saya membesar di Kg. Lembah Keriang, Changlun, Kedah.
Saya mula bersekolah tadika di Tabika KEMAS Kg. Baru, Changlun. Kemudian, masuk sekolah rendah di Sekolah Kebangsaan Dato’ Wan Kemara. Selepas UPSR, saya masuk Sekolah Menengah Kebangsaan Changlun. Hanya selepas PMR, barulah saya diterima masuk ke Sekolah Berasrama Penuh iaitu Sekolah Menengah Sains Tuanku Syed Putra, Kangar, Perlis.
Selepas tamat SPM, saya sambung belajar di UiTM Kampus Arau dalam bidang Diploma Kejuruteraan Mekanikal. Saya belum memiliki cita-cita pada waktu itu. Tidak tahu arah tuju. Ambil Kejuruteraan Mekanikal kerana di sekolah dulu belajar jurusan Sains Teknologi. Itu sahaja alasan saya yang paling munasabah. Tidak minat pun untuk menjadi jurutera atau juruteknik.

Apr 11, 2013

Nenek Bercerita : Rasul Ikutanku


GB0215 :NENEK BERCERITA : RASUL IKUTANKU (AKAN TERBIT)
Pengarang : Ummu Hani Abu Hassan
Tebal : 144
ISBN : 978-983-097- 426-2
Harga : W/M:RM20.00 E/M:RM22.00

Buku ini merupakan himpunan cerita daripada siri Nenek Bercerita yang disiarkan dalam majalah ASUH. Kelainan buku ini terletak kepada penceritaan kisah sirah Nabi Muhammad oleh seorang nenek kepada cucunya, Amir. Setiap peristiwa atau situasi harian yang berlaku kepada Amir dikaitkan oleh neneknya dengan kisah sirah Nabi Muhammad. Gaya bahasa yang mudah, muka surat berwarna dan watak-watak ilustrasi yang comel amat sesuai dibacakan oleh ibu bapa kepada anak-anak dalam menyemai cinta mereka kepada Junjungan mulia Rasulullah.

Apr 10, 2013

Menjernih Hidup Beragama


GB0248: MENJERNIH HIDUP BERAGAMA
Pengarang : Mohd Al Adib Samuri
ISBN : 978-983-097-408-8
Harga : W/M:RM26.00 E/M:RM28.00

Menjernih Hidup Beragama ialah ajakan, nasihat, teguran dan penerangan yang jelas kepada masyarakat Islam khususnya dalam menjernihkan lagi beberapa aspek dalam kehidupan beragama seperti ibadah, akidah dan akhlak. Sarat dengan tarbiah serta ilmu. Ia mengajak pembaca berfikir dan berusaha mengubah diri ke arah yang lebih baik agar mendapat redha Allah SWT.

Konstantinopel Kibaran Panji-Panji Al-Fateh


GB0238 : KONSTANTINOPEL KIBARAN PANJI-PANJI AL-FATEH (AKAN TERBIT)
Pengarang : Web Sutera
Tebal : 896 m/s
ISBN : 978-983-097-417-0
Harga : RM29.00 W/M, RM 31.00 E/M

Novel sejarah bertemakan tempat ini sarat dengan fakta tetapi diadun dengan beberapa watak fiksyen. Jika novel sejarah pertama beliau Macedonia menceritakan tokoh Raja Zulqarnain, melalui novel ini, Web Sutera memasukkan tokoh-tokoh Islam yang cuba membebaskan Konstantinopel termasuklah Sultan Muhammad Al-Fateh.

Konstantinople sebuah kota yang menjadi rebutan. Sebuah kota bersejarah yang dibina kembali dari puing-puing tinggalan kaloni Greek yang membinanya dalam abad ke -7 sebelum masihi. Nama asalnya ialah Bizantium. Dimasyurkan sebagai pusat kerajaan baharu Rom pada tahun 330 Masihi oleh maharaja Rom bernama Constantine Agung. Kota ini berfungsi sebagai pusat Empayar Bizantin untuk berabad-abad lamanya. Ia juga dikenali sebagai Rom Baharu atau Rom Timur.

Kemegahan kota mecemburui pelbagai pihak, termasuk dari pihak di Rom, Itali dan suku kaum yang memerintah kerajaan-kerajaan Eropah. lokasinya amat strategik. Semenjak Rasulullah (SAW) berkata dalam hadis di atas semasa Perang Khandak, pemimpin dan pejuang jihad Islam selepasnya berhasrat memenuhi ramalan kenabian itu.

Misi menawan kota Konstantinopel mempunyai rentetan kisah perjuangan yang tidak kurang menariknya untuk direnungi.

Ulat Buku & Erti Persahabatan - GENG 5A


GB0254 :  ULAT BUKU SIRI 1 (AKAN TERBIT)
Pengarang : Wan Zayuhisham
Tebal : 40 M/S
ISBN :978-983-097-439-2
Harga : RM5.50 W/M, RM7.50 E/M

ULAT BUKU merupakan himpunan cerita-cerita daripada siri Komik Geng 5A yang mula mendapat tempat di hati pembaca majalah ASUH selain siri komik popular Godaan Syaitan. Geng 5A mengisahkan lima orang sekawan yang belajar di Sekolah Kebangsaan Sri Astana iaitu Amir, Badrul, Nasri, Anis dan Najwa. Geng 5A ditubuhkan hasil cetusan idea mereka yang mahu menggapai cita-cita mereka memperoleh 5A di dalam peperiksaan Ujian Penilaian Sekolah Rendah (UPSR). Bukan itu sahaja, mereka juga memiliki minat yang sama terhadap buku. Akhirnya mereka menubuhkan Kelab Cinta Buku (KCB) di bawah bimbingan Ustaz Mansor. Tugas mereka bukan mudah apabila sering kali menerima tentangan dan cabaran daripada Kelab Sayang Buku (KSB) yang diterajui oleh rakan sekelas mereka iaitu Radhi.


GB0255 : ERTI PERSAHABATAN SIRI 2 (AKAN TERBIT)
Pengarang : Wan Zayuhisham
Tebal : 40 M/S
ISBN :978-983-097-440-8
Harga : RM 5.50 W/M, RM 7.50 E/M

ERTI PERSAHABATAN (Komik Geng 5A 2) merupakan himpunan cerita daripada siri Komik Geng 5A yang mula mendapat tempat di hati pembaca majalah ASUH selain siri komik popular Godaan Syaitan. Siri kedua kali ini memaparkan kegigihan Geng 5A yang menerajui Kelab Cinta Buku (KCB) untuk terus mengumpul buku-buku sebagai bahan bacaan di Pusat Sumber dan di Pondok Bacaan sekolah mereka. Halangan demi halangan mereka tempuhi, namun mereka tidak pernah berputus asa dan bersedia berdepan dengan apa juga situasi. Kecekalan dan ketabahan mereka banyak didorong oleh Ustaz Mansor, selaku penasihat KCB.

Penghasut Nombor 1 & Hantu Internet


GB0252: PENGHASUT NOMBOR 1 SIRI 11 (AKAN TERBIT)
Pengarang : Badrul Hisham Shari @ Pak Cik Bad
Tebal : 40 m/s
ISBN : 978-983-097-442-2
Harga : RM5.50 W/M , RM 7.50E/M

PENGHASUT NOMBOR 1 (Komik Godaan Syaitan 11) merupakan himpunan Siri Komik Godaan Syaitan yang popular dalam Majalah Asuh. Karya cetusan idea Pak Cik Bad berwajah santai, berwarna-warni serta padat dengan mesej. Banyak cabaran, dugaan dan godaan yang perlu ditempuhi daripada musuh nombor satu manusia iaitu syaitan.





GB0252 : HANTU INTERNET SIRI 12 (AKAN TERBIT)
Pengarang : Badrul Hisham Shari @ Pak Cik Bad
Tebal : 40 M/S
ISBN : 978-983-097-442-2
Harga : RM5.50 W/M, RM7.50E/M

Hantu Internet (Komik Godaan Syaitan 12) merupakan himpunan Siri Komik Godaan Syaitan yang popular dalam Majalah Asuh. Karya cetusan idea Pak Cik Bad berwajah santai, berwarna-warni serta padat dengan mesej. Banyak cabaran, dugaan dan godaan yang perlu ditempuhi daripada musuh nombor satu manusia iaitu syaitan.








Apr 9, 2013

Tuhan Lebih Saintifik


AKAN TERBIT
GB0241: TUHAN LEBIH SAINTIFIK
Pengarang : Dr. Farhan Hadi
ISBN : 978-983-097-438-5
Harga : W/M:RM16.00 E/M:RM18.00

Dr. Donald menolak agama secara total dan menganggap Sains adalah segala-galanya, Ustaz Hanafi pula menolak Sains secara total dan menganggap segala kemajuan Sains adalah Yahudi dan Kristian yang boleh membawa ke neraka, termasuklah kemajuan bidang perubatan. Pertembungan pemikiran pensyarah ateis, ustaz tradisional dan seorang doktor pakar Islam pasti akan menyajikan kisah-kisah dan perdebatan yang menarik untuk dihidangkan kepada pembaca.


Apr 8, 2013

Obat Kuat Jiwa

Alwi Alatas

Belum lama ini saya berbincang dengan beberapa orang rakan di penerbit Galeri Ilmu, di antaranya Wan Zayuhisyam, penulis buku "Cikgu, Anak Saya Okay?". Perbincangan kami berkenaan dengan iklan buku di internet.

“Bukannya mudah nak tarik audience kepada iklan buku,” kata Wan Zayuhisyam, “lain halnya jika iklan obat kuat, tentu ramai yang tertarik.”

“Kalau macam itu tampilkan saja iklan obat kuat,” kata saya, “saat mereka klik iklan itu, yang muncul adalah buku.”
Dapatkan buku ini di Pesta Buku Antarabangsa 2013

“Mana boleh seperti itu, nanti orang-orang kecewa karena lain yang diiklankan lain pula isinya.”

“Sebenarnya …,” kata saya lagi, “buku-buku motivasi Islami ini obat kuat juga … ia adalah obat kuat jiwa.”

Yang lain pun tersenyum mendengarnya.

Ini memang gurauan saja. Bukannya betul-betul akan buat iklan semacam itu. Bagaimanapun, hal ini mengandungi fakta yang benar. Buku-buku motivasi yang dibuat oleh para penulis tarbiyah rohani, atau dapat juga disebut buku-buku spiritual motivation, memang merupakan obat kuat jiwa. Buku-buku ini boleh memberi kekuatan yang besar pada jiwa. Ia mampu menggetarkan dan memotivasi jiwa; membangkitkan semangat yang lemah; mengubah kesedihan menjadi kegembiraan; menghilangkan keputusasaan dan mengubahnya jadi rasa percaya diri; dan dapat memperkaya jiwa serta mendekatkannya kepada Tuhan Yang Maha Kuasa.

Buku-buku itu boleh membuat jiwa manusia ‘tersenyum’ bahagia. Kalau sudah begitu, insya Allah tak akan ada lagi kesusahan yang menimbulkan rasa putus asa. Seperti yang saya tulis di dalam buku Mudahkan, Jangan Susahkan: “Senyuman di jiwa itu mendahului senyuman di wajah. Musibah dan kesusahan berasa segan dan takjub kepada jiwa yang sentiasa tersenyum.”

Masalahnya, berapa banyak orang yang menganggap penting jiwanya serta apa yang ada di dalam dadanya, dibandingkan mereka yang mementingkan apa yang beberapa centimeter berada di bawah dadanya?

Kalau yang dijual obat kuat lelaki mungkin banyak yang mahu membelinya dan sanggup membayar mahal, karena ia adalah simbol kejantanan dan kegagahan. Tapi berapa banyak yang mahu membayar untuk kekuatan jiwanya? Berapa uang yang sanggup dikeluarkan untuk membeli buku-buku tarbiyah rohani yang merupakan obat kuat jiwa, bukan hanya bagi kaum lelaki tetapi juga bagi kaum perempuan dari pelbagai usia?

Kalau seorang lelaki merasa terganggu dalam hal kegagahan yang satu itu, ia tentu menjadi sangat gelisah dan sanggup mengeluarkan banyak uang untuk mengembalikan kekuatannya. Tapi kalau yang hilang adalah kegagahan dan kekuatan jiwa, siapa yang peduli? Banyak yang tak mau pening memikirkannya. Yang lain semuanya penting, tapi jiwa tak begitu dianggap penting. Padahal sebenarnya jiwa itulah yang paling tinggi nilainya dan paling mahal harganya.

Jangan hanya kuatkan badan dan hal-hal fizikal lainnya. Kuatkanlah jiwa. Carilah obat kuat jiwa. Hadiri majelis zikir dan majelis ilmu. Perbanyak ibadah dan membaca al-Qur’an. Beli dan baca buku-buku Islami. Tak banyak uang yang perlu dikeluarkan untuk itu. Tapi manfaatnya insya Allah berlipat-lipat lebih tinggi dibandingkan uang yang dikeluarkan.

Para pembaca sekalian, jiwa kita terlalu tinggi nilainya. Hargailah ia dengan sebaik-baiknya. Insya Allah hal itu akan membuat kita mampu menjadi seorang pemenang yang sejati di kemudian hari.

Kuala Lumpur
23 Jumadil Awwal 1434/ 4 April 2013

Dapatkan tandatangan ekslusif Tuan Syed Alwi Altas di PBAKL 2013 




Apr 3, 2013

Mudahnya Dapat 'A'


AKAN TERBIT
GB0249: MUDAHNYA DAPAT 'A' 
Pengarang : Che Amran 'Raihan' dan Isyah Radhiah
ISBN : 978-983-097-437-8
Harga : W/M:RM12.00 E/M:RM14.00

Buntu saat peperiksaan semakin hampir? Perasaan takut, cemas dan risau sentiasa membelenggu diri. Tidak tahu untuk menyelesaikannya? Mudahnya Dapat 'A' padat dengan tip yang  berkesan dan mudah bagi membantu pembaca khususnya para pelajar untuk benar-benar bersedia dari segi mental , fizikal, emosi dan rohani, dalam menghadapi peperiksaan. Semoga hasilnya bukan sahaja cemerlang di atas kertas tetapi juga mendapat keberkatan ilmu sebagai bekal kehidupan

Formula Evergreen Untuk Bahagia

AKAN TERBIT
GB0245 : FORMULA EVERGREEN UNTUK BAHAGIA 
Pengarang :Ustaz Raja Ahmad Mukhlis Raja Jamaludin
ISBN : 978-983-097-434-7
Harga : W/M:RM11.00 E/M:RM13.00

Kita miliki harta yang lebih daripada cukup kuasa, pangkat dan nama yang hebat, namun hidup kita masih tidak tenang dan puas! Mengapa? Di manakah silapnya dan bagaimanakah mahu memulihkannya?

Ustaz Raja Ahmad Mukhlis Raja Jamaludin, berkelulusan Ijazah Sarjana Muda dari Universiti Al-Azhar cawangan Zaqziq, Mesir. Banyak berguru ketika dalam pengajian; antaranya dengan Sheikh as-Syarif Yusuf bin Muhyiddin al-Bakhour al-Hasani, Syeikh Dr Ali Jumu'ah dan Dr Sayyid Muhammad Mahmud Abu Hasyim. Telah menulis beberapa buah buku termasuk Menjiwai Tauhid Memurnikan Diri. Formula Evergreen Untuk Bahagia adalah karya pertama beliau terbitan Galeri Ilmu Sdn Bhd.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...