.

Selamat Berkunjung Ke . B L O G . B U K U . G A L E R I . I L M U . B L O G . B U K U . G A L E R I . I L M U .

Dec 16, 2011

GB0153 : Budak Komik


GB0153 : Budak Komik

Pengarang : Khairy Tajudin
Tebal : 236
ISBN : 978-983-097-327-2
Harga : W/M:RM15.00 E/M:RM17.00

Seorang pelajar tingkatan empat disebuah sekolah harian biasa, Khairul Anwar Iskandar atau nama glamornya Nuar, merupakan peminat komik tegar. Dia sanggup menghabiskan duit dan masanya untuk sentiasa berada didalam dunia komiknya. Ketegarannya itu menyebabkan dia kurang menumpukan perhatian terhadap pelajaran dan mengundang kemarahan guru. Pertemuan dengan Zack secara tidak sengaja disebuah masjid, telah membuka lembaran baharu dalam kehidupan Nuar. Daripada lukisan yang tiada nilai tarbiah, Nuar mengajak paradigma berdakwah melalui lukisannya. Berbekalkan keazaman yang baharu, Nuar mengorak langkah melalui jalan-jalan yang dibenarkan.

Bab 1: Aku dan Komik
Malam itu sunyi. Sungguh sunyi. Hanya salakan anjing kedengaran, nun di kawasan perbukitan sana. Agaknya ternampak akan sesuatu yang pelik. Mungkin sebab itulah anjing-anjing itu menyalak.
Satu demi satu bilik para penghuni di taman perumahan itu mulai gelap. Tanda penghuninya mula melelapkan mata. Tiada lagi kedengaran bunyi orang bersembang kecuali sekumpulan anak muda yang masih berhimpun di sebuah gerai burger.
Taman perumahan sudah lama bertapak di pinggir kota. Ia terletak tidak jauh daripada sebuah kota metropolitan. Di taman perumahan itu terdapat sebuah rumah yang dihuni oleh empat beranak. Sorang ayah selalu pulang kerja lewat malam. Seorang ibu yang suka menjahit serta sepasang anak, lelaki dan perempuan.
Nuar berguling-guling di atas katil. Ke kiri dan ke kanan sambil menekan perut. Diselang-seli oleh dekah-dekah tawa.
“Ibu, cuba tengok abang. Macam kena rasuk.”
Wawa mengadu kepada Puan Aisyah. Ibunya itu sedang menjahit di ruang tamu. Rumah itu agak kecil. Jadi, Puan Aisyah terpaksa menjahit di ruang tamu sahaja.
Puan Aisyah segera bangun dan cuba membuka pintu bilik anak lelakinya itu. Namun, pintu itu berkunci. Dia mengetuk pintu itu.
“Nuar, buka pintu ini!”
Nuar tidak menyedari panggilan ibunya. Tingkahnya masih sama. Berguling-guling di atas katil. Tawanya masih berdekah-dekah. Sementara itu, Wawa memaut erat tangan ibunya.
“Astaghfirullahal azim, Nuar! Kenapa dengan kamu ini?” jerit Puan Aisyah.
Puan Aisyah mulai risau dengan kelakuan anak lelakinya itu. Dia mula panik. Digapainya telefon bimbit lantas mendail nombor suaminya. Wawa membuntuti ibunya.
“Nombor yang anda dail tidak dapat dihubungi. Sila tinggalkan mesej anda.”
Puan Aisyah terus meninggalkan pesanan ke dalam peti suara. “Abang, abang di mana sekarang .... Balik cepat, ya.”
Akhiri pesanan Puan Aisyah sebelum meletakkan telefon bimbit di atas meja. Harap-harap suaminya akan mendapat pesanan tersebut.
Puan Aisyah mundar-mandir di hadapan bilik Nuar. Sekali sekala dia mengetuk pintu bilik Nuar tetapi hasilnya tetap sama. Tiada jawapan. Ketawa anak lelakinya itu pula semakin menjadi-jadi.
Beberapa minit kemudian, tiada lagi kedengaran bunyi tawa. Seisi rumah menjadi sunyi. Tanpa semena-mena, Nuar membuka pintu bilik.
Puan Aisyah dan Wawa mengalihkan pandangan ke muka pintu tersebut. Ada peluh membintik di dahi mereka berdua. Wawa masih di sisi ibunya, tidak berenggang langsung.
“Nuar!”
“Abang!”
Puan Aisyah dan Wawa menjerit kecil tatkala ternampak kelibat Nuar keluar daripada biliknya. Wajah Nuar kelihatan bersahaja. Tiada tanda-tanda bahawa dia sedang dirasuk sesuatu. Dua beranak itu menghampiri Nuar.
“Kamu tidak apa-apa?” tanya Puan Aisyah.
“Kenapa, ibu? Ibu belum tidur lagi?” Nuar membalas. Nadanya biasa, seolah-olah tiada apa-apa yang berlaku.
“Tadi kami dengar Nuar ketawa seorang diri. Ingatkan terkena sampuk,” jawab Puan Aisyah.
“A’ah, betul. Adik pun dengar.” Wawa mencelah.
“Hahaha!” Nuar menyambung tawa. “Lawaklah ibu dengan adik ini.”
Nuar tidak menghiraukan ibu dan adiknya. Dia terus ke dapur dan membuka pintu peti sejuk.
“Hauslah.”
Nuar mengambil sebotol air daripada peti sejuk lalu melanggahnya sambil berdiri. Perlakuannya itu menimbulkan tanda tanya.
“Ibu, orang kena sampuk memang cepat dahagakah?” tanya Wawa.
Puan Aisyah tidak menjawab soalan anak perempuannya itu. Dia asyik memerhatikan Nuar sebelum menghampiri anak lelakinya itu.
Pang!
“Ibu! Kenapa tampar saya?”
Nuar bertanya kehairanan sambil menggosok pipinya. Tanpa menunggu jawapan, dia terus berlari ke biliknya semula.
“Apa salah aku? Adakah sebab aku minum sambil berdiri tadi?”
Nuar mencari rasional di sebalik tamparan ibunya sebentar tadi. Dia teringat bahawa ibunya memang tidak menyukai orang yang minum sambil berdiri. Namun, adakah hanya kerana itu dia ditampar?
Kedua-dua anak beranak itu saling berfikir. Puan Aisyah memikirkan mengapa Nuar ketawa dengan begitu kuat di dalam biliknya tadi. Nuar pula memikirkan mengapa Puan Aisyah menamparnya.
Wawa masuk ke dalam bilik Nuar tanpa meminta izin apabila mendapati pintu bilik abangnya itu tidak berkunci.
“Berseleraklah bilik abang ini,” omel Wawa sejurus memasuki bilik itu.
Dengan tidak semena-mena, Nuar memarahinya, “Wawa, mengapa masuk bilik abang tidak ketuk pintu dahulu?”
Wawa mengamati wajah abangnya itu. Dia mula yakin bahawa abangnya tidak terkena rasukan. Dengan selamba, dia menghampiri katil dan melabuhkan punggung di atas tilam katil tersebut.
“Mengapa abang ketawa kuat-kuat sangat tadi? Wawa dengan ibu fikir abang terkena sampuk.” Wawa memulakan perbualan.
“Ya, Allah. Sampuk apa pula? Abang tengah baca komik ini tadi. Lawak sangat kartun dia. Sebab itulah abang ketawa.”
“Sebab itu sahaja?”
Wawa bertanya ketika bangun dan menghampiri abangnya. Nuar hanya mengangguk sambil tersenyum.
“Bukankah tidak elok kita ketawa besar? Rasulullah pun sekadar tersengih yang menampakkan gigi jika ada perkara yang melucukan. Tidaklah sampai ketawa terbahak-bahak macam abang!”
“Itu Rasulullah. Abang ini orang biasa sahaja.”
“Bukankah kita ini umat baginda. Jadi, perlulah contohi akhlak Rasulullah. Ini tidak, ketawa macam orang kena rasuk. Buat kami risau sahaja”
Nuar terdiam. Kata-kata adiknya itu ada kebenarannya. Dia terkesan dengannya. Dia memandang Wawa dengan pandangan untuk memohon maaf.
“Bagi adik komik itu!” pinta Wawa sambil menghulurkan tangan. Dia sudah pun memaafkan abangnya itu.
“Jika Wawa tidak percaya, cuba baca. Kelakar betul lawaknya.”
Nuar menghulurkan komik tersebut kepada Wawa. Tanpa bertanggung, Wawa terus membaca komik tersebut. Halaman demi halaman ditatap. Terus bibirnya menguntum senyum. Beberapa minit kemudian, Wawa turut ketawa.
“Memang kelakarlah! Patutlah abang gelak kuat-kuat tadi,” ujar Wawa.
Akhirnya, kedua-dua beradik itu ketawa dengan kuat sehingga menarik perhatian ibu mereka. Puan Aisyah bergegas memasuki bilik Nuar bagi menyiasat punca mengapa anak-anaknya ketawa sedemikian rupa.
“Apakah yang kamu berdua ketawakan ini?” sergah Puan Aisyah sambil bercekak pinggang.
Dengan serta-merta Wawa mengembalikan komik itu kepada Nuar. Nuar cuba menyembunyikan komik tersebut ke bawah bantal tetapi perbuatannya itu disedari oleh ibunya.
“’Itu apa? Bagi pada ibu,” arah Puan Aisyah sambil menghulurkan tangan.
Nuar terpaksa menyerahkan komik tersebut kepada ibunya. Puan Aisyah mengambil komik tersebut daripada tangan Nuar lalu membelek-belek komik itu.
“Jadi, inilah hantu yang merasuk kamu, ya? Buat ibu risau sahaja!” Puan Aisyah menggeleng sambil beristighfar. “Sudahlah, pergi tidur. Esok kena bangun awal untuk ke sekolah,” Puan Aisyah mengarahkan.
Wawa masuk ke biliknya. Nuar memadamkan lampu. Puan Aisyah pula menghala ke ruang tamu. Setia menunggu di situ sehingga suaminya pulang sambil menjahit pakaian yang belum siap.
***
PADA MALAM ITU, Kuala Lumpur menjadi huru-hara. Warganya berlari ke sana dan ke sini. Kenderaan saling berlanggaran. Bangunan pencakar langit runtuh satu per satu. Bumi bergegar sekuat-kuatnya.
“Lari! Lari!”
Jeritan manusia kedengaran di sana dan di sini. Nuar terjaga daripada tidur lalu keluar dari rumahnya. Dia terkejut tatkala melihat seekor raksasa sebesar Menara Berkembar Petronas sedang mengamuk di KLCC. Dia menenyehkan matanya dengan jari kerana sukar mempercayai bahawa raksasa sudah sampai ke Kuala Lumpur.
“Adakah raksasa ini sudah bosan menyerang Jepun? Mengapakah dia membuat onar di sini pula?” tutur Nuar perlahan.
“Ini tidak boleh jadi, aku perlu memberitahu Ultraman!”
Lantas Nuar menekan satu butang khas pada jam tangannya. Melalui jam tangan itu, dia dapat memberitahu Ultraman bahawa raksasa sedang menyerang Kuala Lumpur.
“Ultraman, tolong datang segera! Kuala Lumpur dalam bahaya!”
Beberapa minit kemudian, kelibat Ultraman muncul di ruang angkasa Kuala Lumpur. Pertempuran hebat berlaku antara Ultraman dan raksasa itu. Mereka saling berlawanan semburan api sesama sendiri. Malangnya, api itu menyemarakkan lagi kebakaran yang rakus menjilat bangunan-bangunan di Kuala Lumpur. Hampir semua bangunan menjadi seakan-akan arang batu.
Raksasa itu telah memijak-mijak badan Ultraman sekuat hati. Ultraman menjadi semakin tidak bermaya. Lampu merah di dadanya mula berkelip-kelip.
Tidak lama selepas itu, datang pula ibu dan ayah Ultraman untuk membantu. Dengan sekali percikan api sahaja, akhirnya raksasa itu pun mati dan terus lesap tanpa meninggalkan kesan. Ibu dan ayah Ultraman pun membawa Ultraman pulang ke planet mereka. Nuar sempat melambaikan tangan ke arah Ultraman sekeluarga. Ultraman membalas lambaian itu.
Pada suatu sudut yang lain, beberapa orang ahli bomba sedang membersihkan kesan-kesan kemusnahan akibat pertempuran sebentar tadi.
“Tidak guna punya raksasa! Suka hati sahaja buat onar di sini. Sekarang, kita juga yang kena padamkan kebakaran ini,” rungut salah seorang ahli bomba tersebut.
Ultraman pun sama. Tahu fire sahaja. Selepas itu terus balik.” Seorang rakan sekerja yang lain pula turut merungut.
Dengan tidak semena-mena, kedengaran satu suara.
“Nuar, kamu buat apa di luar rumah malam-malam buta ini? Mari masuk!”
Nuar menoleh ke belakang. Rupa-rupanya panggilan itu datang daripada ibunya. Nuar memandang ke hadapan semula. Ultraman sudah hilang. Kuala Lumpur menjadi seperti sediakala, seolah-olah tidak pernah ditimba kemusnahan. Nuar menenyehkan matanya sekali lagi.
“Astaghfirullahal azim! Aku mengigau rupanya!”

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...