.

Selamat Berkunjung Ke . B L O G . B U K U . G A L E R I . I L M U . B L O G . B U K U . G A L E R I . I L M U .

May 15, 2013

Ulasan Novel Dingin Salju Wisconsin

Dwilogi daripada Dingin Salju Indiana
"Vegetarian ... like usual!"

     Suara Perempuan. Lembut dan tertib! Sarah mengerling sekilas dengan ekor matanya, namun langsung tidak berani menoleh untuk memandang wajah tuan punya suara itu. Orang itu masih berdiri di situ, menunggu pesanannya disiapkan.

     Ah! Bagaimana ya? Sarah mula rimas kerana tidak berbuat apa-apa. Itu memang bukan dirinya ... hanya menunggu tanpa bertindak!

     Cepat dia mengambil beberapa keping wang syiling, lalu sengaja dijatuhkannya.

     "Ting! Ting!" Bunyi dentingan duit yang melantun dan bergolek di lantai marmar kedengaran memecah kesunyian suasana. Dia yang menunggu pesanannya siap itu serta-merta menoleh ke arah Sarah, lalu tunduk dan mengutip wang yang bergolek ke kakinya.

     Ah! Orangnya amat prihatin! Desis hati gadis itu.

     Sarah turut membongkok untuk mengutip wang yang jatuh itu. Matanya cepat memandang wajah orang itu. Sah! Itulah Harison!





Enam belas tahun lalu, dalam Dingin Salju Indiana, tiga gadis Melayu dengan latar asuhan berbeza memilih Indiana, Amerika Syarikat untuk menyambung pengajian. Di sana, Jannah, Murni, dan Nana tertampan dengan permasalahan yang mencabar ego, kewibawaan, dan keimanan.

     Kini, lewat Dingin Salju Wisconsin, Jannah mengamanahkan sepupunya, Sarah yang akan melanjutkan pengajian di Amerika Syarikat untuk mencari seorang kawan yang tidak pernah pulang-pulang dari sana, iaitu Icon. Bersama-sama Sarah adalah Marissa dan Ainun.

     Konflik bermula apabila Sarah tiba-tiba jatuh cinta pada Syamsul, Kemunculan pasangan suami isteri, Kak Noor dan Abang Azam yang begitu daif keadaan hidupnya menambah ritma pada novel ini. Begitu juga kehadiran Abang Halim yang tidak pernah pulang ke Malaysia berbelas tahun lamanya, yang menimbulkan persoalan. Apakah nasib Sarah seterusnya? Dapatkah dia menemui Icon, seperti yang diamanahkan?

     Nurulsham Saidin, seorang penulis kreatif yang bijak memanipulasikan emosi pembaca dalam setiap karya beliau, tampil dengan karya terbaharunya, Dingin Salju Wisconsin yang merupakan novel kedua daripada dwilogi Dingin Salju Indiana, yang telah diadaptasi menjadi satu drama televisyen berjudul Dingin Lavenda.

     "Nurulsham Saidin sekali lagi bijak menenun jalur-jalur plot novelnya menjadi hidangan pembacaan penuh kerahsiaan yang menyentuh konsep solitud, merenjiskan aroma misteri, dan menyalakan api kesedaran. Bacalah untuk mendapatkan kecerahan, jika hati masih zulmat kegelapan." -Dr. Amida Abdulhamid, Ketua Hakim Hadiah Sastera Kumpulan Utusan-Exxon Mobil.

     Dapatkan segera novel ini di pasaran sekarang juga. Anda pasti tidak akan rugi setelah membacanya, Insya-Allah! Bukan sekadar cerita, ia sarat dengan nilai-nilai tarbiyah dan pengajaran untuk direnungi bersama.

     Kepada para pembaca yang meminati hasil karya Nurulsham Saidin, anda boleh Klik Di Sini untuk ikuti tulisan di blog beliau.vNurulsham Saidin boleh juga dihubungi melalui alamat e-melnya, nurolshamsaidin@yahoo.com.


No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...